Mendadak ke Bandung, part 3, End.

Part 1
Part 2

***

Saya tiba di Kineruku tepat pukul 2. Perjalanan dari Chinatown memakan waktu hampir satu jam karena jalanan yang super macet dan harus berputar-putar dulu. Pas sampai sana sudah lumayan ramai ya. Begitu sampai, kita diminta menitipkan tas + tas laptop di loker. Setelah menitip, saya langsung tertarik melihat koleksi buku yang ada yang langsung terlihat saat kita masuk ke dalam. Kebetulan 2 buku incaran saya inginkan tersedia, kumpulan cerpen dan puisi dari penulis yang akhir-akhir ini bikin saya penasaran (siapa hayoo).

Di Kineruku sendiri juga ada beberapa buku yang bisa dibaca di tempat ya. Di punggung buku yang tak bersegel itu ada keterangan harga dan slip peminjam gitu sih. Sepertinya bisa disewa(?) dan kita harus bikin kartu anggota gitu(?). Saya tak banyak bertanya soal ini (malas googling) dan cuma lihat-lihat saja wqwq. Sila cari di google ya soal pinjam meminjam atau kartu anggota Kineruku ini hhe

Oiya, Kineruku juga menjual makanan+minuman, merch musik, CD, dan beberapa tas katun khas untuk anak muda sejenis itu. Saya tidak tertarik membeli karena harganya mahal + bukan penggemar musik + masih kecewa sama bakmi yang saya makan tadi belum ikhlas ngeluarin duit buat kecewa karena makanan lagi wqwq

 

klik untuk memperbesar gambar

Saya tidak sempat memotret banyak karena sudah nyantol baca beberapa koleksi buku yang dibuka juga asyik mengobrol dengan teman saya yang ternyata sudah duluan datang. Trus karena asyik mengobrol dan membaca juga, saya gak sempat main ke taman belakang atau bertanya macam-macam. Padahal niat saya kesini tuh pengen dapat beberapa foto bagus buat konten instagram lho wqwq.

Yang saya ingat, Kineruku punya tempat solat dan toilet yang cukup rapi. Kineruku juga punya ruang baca di taman yang terletak di belakang rumah(?) dan cukup luas. Kadang suka ada pembacaan buku atau talkshow (((talkshow))) sejenis itu diadakan di halaman belakang ini. Koleksi buku yang bisa dibaca di tempat juga beragam, ada beberapa buku anak dan ensiklopedi. Kapan-kapan kalau saya kesini akan memotret dan menjelajah lebih banyak lagi hhe.

Tempatnya enak dan nyaman. Tapi menurut saya terlalu sepi walau kadang ada suara orang ngobrol. Saya kurang bisa membaca di tempat sepi atau tenang banget. Malah ngantuk. Mana dingin banget kan. Tapi kalau kamu butuh tempat tenang ya mungkin Kineruku cocok untukmu. Akses kesini sepertinya hanya bisa pakai ojek/ojek online dan kendaraan pribadi. Saya tidak menemukan angkutan umum yang melintas di sepanjang jalan dekat Kineruku.

Pukul 3 saya dan teman saya mulai bergegas. Teman saya ada janji mau mengambil barang di pasar Cikapundung dan saya memutuskan ikut. Kami naik motor dan surem, gaya berkendara teman saya ini cukup bikin ndredeg karena kademen wqwq.

Selama perjalanan ke Cikapundung kami sempat berkeliling: melewati daerah Cihampelas dan beberapa jalan populer lain yang sangat ramai oleh wisatawan. Melihat keramaian gitu entah mengapa malah membuat saya pusing. Selesai dari Cikapundung, saya penasaran ingin main ke ITB yang untung di-okee-in oleh teman saya. Jadilah kita keliling ITB sejak pukul 4 sampai setengah 6 sore.

Sambil keliling, kami sempat mengobrol banyak hal (walaupun lebih sering saya yang bercerita). Ada beberapa momen pas saya melihat beberapa bangunan ITB tiba-tiba bikin saya pengen nangis hh. Gatau, pengen nangis aja gitu. Saya juga sempat bertemu dengan beberapa mahasiswa/i yang entah sedang melakukan apa duduk-duduk di pelataran kampus mengobrol bersama sambil tertawa.

Ah,

Masa muda…

Selesai keliling, kami memutuskan cari makan karena lapar. Saya sempat ditawari macam-macam tapi entah kenapa berakhir makan di Richeese Factory wqwq. Saya lupa cerita dan buat pengalaman pas saya berlibur ke Semarang Maret lalu. Tapi pas ke Semarang itu juga saya dan teman saya malah makan di KFC alih-alih makan di tempat yang menjual makanan khas atau sejenis itu.

Mungkin karena saya tidak terlalu suka makan dan kurang suka mencoba jenis makanan baru juga kali ya, jadi ya saya memilih menu yang relatif aman buat perut, kantung dan lidah saja. Untung teman saya tidak keberatan walaupun ya sempat bilang ”jauh-jauh ke Bandung makan ginian…”

Trus sudah.

Selesai makan sekitar pukul 7 malam saya kembali ke penginapan. Waktu di jalan pulang itu sempat melewati Jl. Braga dan melihat beberapa bar yang buka dan keramaian anak muda di sekitar gitu sempat bikin saya tertarik. Saya sempat mau mampir ke salah satu bar dan nongkrong sejenak gitu tapi ngeri tidak diperbolehkan masuk karena penampilan saya sudah kucel + KTP saya di tahan di penginapan. Ah, padahal sepertinya terlihat asyik kalau sempat nongkrong sejenak.

Dan sudah. Jam 8 saya sudah di penginapan, sudah bersih-bersih dan pakai skincare malam sibuk selimutan sambil main hp melihat foto yang sudah saya ambil seharian dan mengamati linimasa sosial media.

Entah kenapa saya tidak berminat buat berinteraksi atau mengobrol dengan pengunjung hostel yang lain. Gak ngerti juga kenapa bisa begini. Untung saya dapat kamar cukup ujung dan suara percakapan mereka tidak terlalu terdengar. Dan entah karena terlalu lelah atau kedinginan, sekitar pukul 9 malam saya sudah terlelap tidur.

***

Saya bangun kesiangan!

Gak kesiangan banget juga sih. Saya terbangun jam 6 kurang 5 menit karena orang di kapsul atas saya (baca review hostel kapsul tempat saya menginap di sini) agak berisik. Ternyata dia mau check-out. Meski sebal karena tidurnya terganggu, saya agak bersyukur juga kalau misal dia tidak berisik mungkin saya bakal ketinggalan kereta hh.

Ini salah satu alasan saya memutuskan untuk tinggal di penginapan. Tadinya saya mau menginap di rumah teman tapi ternyata dia tinggal jauh dari stasiun. Saya ngeri membayangkan bangun kesiangan trus ketinggalan kereta. Ini lokasi dekat stasiun aja masih waswas ketinggalan. Kebetulan HP saya aktifkan mode getar untuk semua notifikasi (lupa saya ubah) dan saya tidak nitip minta dibangunkan juga sama pemilik hostel. Jadilah ketika sudah sepenuhnya sadar saya langsung panik beberes dan lainnya.

Saya checkout tepat pukul 7. Ini pas checkout awkward banget. Jadi ada beberapa tamu baru pasangan kakek-nenek yang berbahasa Jawa medok gitu sempat nahan saya buat ngobrol. Trus karena sejak pertama kali datang saya gak pernah basa-basi sama pemilik hostel, pas pamit juga canggung. Sampai saat tulisan ini saya buat, saya sudah mengobrol dengan beberapa pengunjung hostel itu tapi saya bahkan tidak menanyakan nama mereka T_T. Serius, saya gaktau lho siapa nama pemilik hostel itu wqwq. Saya cuma manggil Mas gitu doang walaupun dia dan beberapa tamu lain tau dan memanggil saya Mai.

Gak ngerti juga sih kenapa begini. Mungkin karena dari awal saya memang tidak berminat menambah teman baru jadi saya memutuskan untuk gak usah repot-repot kenalan. Tapi biasanya saya tetap bertanya nama mereka juga kok biar lebih sopan pas ngobrol. Ini kemarin enggak. Mereka tau nama saya tapi saya tidak….kacau banget 😥

***

Pukul 7 lewat 10 saya sudah sampai di stasiun. Selama perjalanan ke stasiun cukup seru. Saya bertemu dengan beberapa pekerja kantoran yang bergegas untuk bekerja dan beberapa siswa yang mau berangkat sekolah (penasaran masuknya pada jam berapa karena pada berjalan dengan santai). Saya langsung bergegas cetak tiket trus cari sarapan untuk ganjel perut. Dari sekian banyak toko yang ada di stasiun, entah kenapa saya memilih untuk beli Dunkin Donuts.

Asli ini terlalu random.

Padahal di sebelah toko donat itu ada minimarket dan outlet yang menjual oleh-oleh khas Bandung. Cuma saya gak minat sama sekali tak labasin. Saya membeli setengah lusin donat dan kopi. Nah pas lagi asyik makan gitu ada pemberitahuan kalau penumpang kereta sudah boleh masuk. Trus yaudah saya masuk ke peron. Yang kali ini alhamdulillah tidak nyasar karena cukup mudah.

Bangku kereta pas pulang ini agak berbeda ya. Dapatnya yang ber-4 saling hadap gitu. Trus saya bersyukur banget asal pilih bangku tapi dapatnya enak. Saya dapat dekat jendela dengan posisi sejajar dengan arah datang kereta. Jadi tidak pusing. Teman sebangku saya adalah seorang bapak-bapak yang turun di Stasiun Jatinegara sementara di depan saya adalah sepasang sahabat wanita yang sejak pertama kali saya naik sampai mau turun sibuk membahas soal kosmetik, skincare dan beberapa diskon menjelang Harbolnas. Asli, saya rasanya mau nimbrung ngobrol tapi gak berani wqwq

IMG_20171211_075449

Saya sempat tertidur setelah kopi yang saya minum sudah habis dan setelah melewati terowongan panjang (gak tau nama terowongannya apa). Saya terbangun karena kebelet pipis dan mules (belum sarapan dah minum kopi). Trus karena pemandangan di luar sungguh indah, akhirnya saya bisa melupakan sejenak rasa mulas.

Pemandangannya indaaaaaaah banget. Saya sampai menangis karena keseringan senyum dan kagum sendiri. Untung orang di sekitar saya pada tertidur semua jadi tidak ada yang lihat. Pas lihat pemandangan dari kaca kereta itu, saya jadi memikirkan banyak hal.

Sampai Jakarta langsung kerja…

Balik ke rutinitas lagi….

Kangen…

Tahun depan bisa jalan-jalan lagi gak ya…

Jadi kuliah gak mai…

Mau sampai kapan gini-gini mlulu…

Kangen…

Oiya kemarin pergi gak pamit sama ibu, ibu cariin gak ya…

Hadeh mules….

Kangen….

Wah itu hutan gede yang punya siapa ya,,Allah kan ya? (serius saya mikir gini wqwq)

Duit sisa berapa ya….

Kangen…

Surem kenapa mulesnya makin-makin…

Dan hal-hal sejenis itu terus terlintas di kepala saya wqwq. Pas sudah sampai daerah sekitar Cibitung saya mulai mengantuk dan sempat tertidur sebentar. Begitu bangun sudah sampai Gambir tepat pukul 11 siang.

Pas keluar stasiun entah kenapa saya justru bersemangat. Udara Jakarta siang itu kebetulan agak mendung tapi tidak terlalu gerah. Mirip cuaca Bandung gitulah jadi saya tidak terlalu merasakan perbedaan.

Trus ya sudah. Saya langsung menuju halte Transjakarta terdekat dan wuzzz tiba di kantor. Untung tidak punya rekan kerja jadi tidak ditagih oleh-oleh. Bos saya juga tak banyak bertanya walaupun sempat menyindir ”dapat pengganti gak di Bandung?” wqwq

Ketika saya membuat catatan perjalanan ini, maka sudah lewat 2 hari sejak saya ke Bandung. Walaupun secara dadakan dan cuma main ke tempat yang mungkin terlalu biasa, tapi saya tidak menyesal dan cukup menikmati. Akhirnya kenangan saya tentang Bandung sudah berganti hhe,

Bandung indah. Dan pasti saya akan mampir main lagi walaupun tidak yakin dalam waktu dekat. Ketika menulis ini saya juga baru ingat kalau ternyata saya bisa menahan dinginnya Bandung. Ah, dulu pas di Ranu Kumbolo saja saya bisa kuat cuma pakai kaus basah semalaman kok mosok Bandung aja gak kuat kamu Mai, hh.

Walaupun saya bisa menahan dinginnya Bandung, tapi pasti bakal lebih menyenangkan lagi kalau saya bisa menahan dan menghangatkan badan berdua bersama kamu, hhe.

APAAAAANNNN

Jadi ya begitulah pengalaman pertama saya jalan-jalan sendiri dan pergi ke Bandung.

Total uang yang saya gunakan cuma Rp600.000,- lho. Rinciannya itu tiket PP, penginapan 2 malam, ojek online 6x, beli buku 3 seharga 45ribu/buku, tiket masuk kebun binatang 40ribu, donat setengah lusin, bakmi 35ribu (yang rasanya gaenaakkk), 1 gelas kopi dunkin dan jajanan indomaret 30ribu. Waktu hari Sabtu saya sama sekali tidak makan karena sudah makan di Jakarta (gak beli cemilan apapun juga) trus pas hari minggu cuma makan sekali pas di Richeese itupun di traktir. Gak beli oleh-oleh juga~

Kalau saya tidak jajan buku dan beli donat mungkin cuma terpakai 500ribu saja. Bisa lah ya tahun depan saya menyisakan uang segini buat jalan-jalan lagi? Pengen ke Bali sih, ingin lihat kebun binatang di sana dan main ke laut juga. Amin deh ya (bilang amin!)

Itulah kisah dadakan saya selama 3 hari kemarin. Waktu tahun baru kemarin saya sama sekali tidak membuat resolusi harus jalan-jalan atau sejenis itu tapi alhamdulillah tahun ini 2x jalan-jalan ke Semarang dan Bandung. Masih gak percaya tapi di satu sisi saya semakin yakin kalau saya lebih cocok dengan hal-hal yang bersifat dadakan daripada harus dibuat rencana panjang lebar seperti itu. Soalnya kalau dadakan, mau tak mau saya bakal ”terpaksa dipaksa”. Kalau buat rencana gitu biasanya niat saya sering kendor.

Trus buat masa depanmu gimana Mai,,,harus dadakan juga?

HHHHHH

Sampai bertemu di curhatan #jalanjalanmai lainnya!

*beberapa foto lain kesukaan yang sempat saya potret

IMG_20171210_095931unta lucu ngeselin buang muka mlulu

IMG_20171210_100550inget Yotsuba wqwq

IMG_20171210_170400kucing lucu di ITB dekat area Teknik

IMG_20171211_105803

Tahun depan jalan kemana?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s